Powered by Bravenet Bravenet Blog

16-2-2009

11:15 AM (2072 days, 18h, 31min ago)

Bersama Dr. Amran Kasimin: Sedut harta karun?

Posted by Azhar Ahmad:
Saudara, kalau tak silap minggu lepas ada satu artikel dato' berkenaan hukum harta karun yang di ambil dari bumi. Saya dah puas mencari artikel tersebut tapi tak dapat. Bolehkan saudara membantu saya? Terima kasih
12-2-2009 @ 10:02 AM (3 days, 23h, 20min ago)
 
®  v  ®
 
Sedut harta karun? Karut!
 
SOALAN
Kawan saya telah mempelajari ilmu perubatan Islam dengan cara bertapa di Gunung Jerai. Dia boleh mengubati sakit akibat sihir. Dan dia menyatakan telah mendapat keris lama semasa tidur di tepi pantai. Keris ini tidak boleh dijual, kecuali dengan harga yang telah ditentukan. Dia juga boleh tarik atau sedut harta karun yang tersimpan dalam tanah dengan berzikir. Selain itu, dia boleh sedut permata dan emas. Adakah ini betul dan adakah tidak bertentangan dengan Islam? - Tapa, Gunung Jerai, Kedah.
 
Jawapan:
 
Masalah seperti ini, hendak dijawab salah, tidak dijawab lagi salah. Dijawab, dikatakan saya melayani benda-benda yang khurafat dan bidaah. Tidak dijawab, susah juga. Zaman sekarang biarpun sedikit bilangannya, masih adalah lagi manusia Melayu Islam yang mempercayainya.
 
Gunung Ledang. Lagendanya menjadikan antara
gunung yang paling  ramai dikunjungi manusia khurafat
yang konon 'alamnya' mampu  menjanjikan  ilmu hebat dilihat mata
 
Suatu malam, lebih kurang pukul 12 malam seorang lelaki yang memang saya kenali datang bersama temannya ke rumah, menyatakan dia sedang berusaha menyedut harta karun di satu bukit tepi pantai di Melaka. Setelah berzikir, bersama ketuanya yang juga datang dari Melaka, dia menyatakan bahawa dia tidak layak menyedut harta berkenaan yang boleh mengambilnya hanya dua orang, seorang bernama Ustaz Haron Din dan keduanya anak murid kanannya iaitu Amran Kasimin.
 
Saya sebelum ini menganggap amalan menyedut harta karun itu karut belaka dan tidak akan dilakukan oleh orang Islam pada zaman moden ini. Tetapi, apabila saya lihat teman ini kelihatan serius, datang ke rumah pukul 12 malam, saya rasa apa yang saya dengar selama ini adalah benar. Malah P. Ramlee sendiripun mengesahkan dalam filem. di mana harta karun tersebut adalah hak Ahmad Albab.
 
Yang menjadi tanda tanya, macam mana saya terlibat dalam urusan menyedut harta karun, juga guru saya Ustaz Haron Din? Adakah apa yang berlaku, yang melibatkan nama saya itu direka-reka atau benar-benar nama saya terlibat memperlihatkan saya seolah-olah begitu hebat? Pada hal saya selama ini tidak ada belajar atau mengajar ilmu-ilmu menyedut harta karun, emas, permata dan sebagainya. Saya kenal diri saya dan apa perlunya saya hendak sedut harta karun.
 
Setelah menjamu teh tarik dan jemput-jemput, saya katakan, saya sedang sibuk, tidak ada masa untuk sedut harta karun di pantai di Melaka. Mungkin orang lain boleh membantunya, jelas saya.
 
Persoalan kedua yang perlu dihuraikan ialah tentang "perubatan Islam." Apa itu perubatan Islam? Adakah dengan membaca doa, menggunakan ayat-ayat al-Quran, menggunakan air, termasuk air zam-zam, membaca Yasin dan pengunaan sedikit sebanyak tumbuh-tumbuhan itu dinamakan atau diistilahkan sebagai perubatan Islam?
 
Kalau ini definisinya dan ruang hadnya, adakah mereka yang mengamalkan perubatan alopathi yang ada sekarang ini yang dipraktikkan di hospital-hospital contohnya tidak dikategorikan sebagai "perubatan Islam" atau "perubatan bukan Islam"? Kalau demikianlah pemahamannya, kedua-dua pihak yang sama-sama berusaha untuk kesembuhan pesakit akan terus menerus bertelagah, tanpa kesudahan. Sempit sangat apa yang definisikan "Perubatan Islam" itu.
 
Termasuk dalam kategori mana pula mereka ini , iaitu masyarakat Melayu Islam yang turut melakukan rawatan, yang menggunakan jampi, mantera dan serapah, yang melibatkan sebutan salam, nama-nama Malaikat, nama-nama nabi, kalimah-kalimah barakah dan sebagainya yang diakhiri dengan sebutan La ilaha illah Muhammada Rasulullah?
 
Itulah di antara kecelaruan yang sewajarnya dirungkai dan diperjelaskan kepada masyarakat. Membolehkan masyarakat membezakan rawatan yang benar yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam yang menggunakan ayat-ayat al-Quran, tetapi dalam amalannya dilarang kerana melibatkan makhluk-makhluk halus, jin-jin, iblis dan syaitan.
 
Satu ketika seorang sahabat menemui rasulullah bertanyakan tentang jampi mantera yang dibacanya ketika zaman jahiliah dahulu. Baginda menjawab, memperdengarkan jampi kamu itu kepadaku, tidak mengapa, harus menggunakannya selagi tidak melibatkan syirik.
 
Jampi
 
Bermaksud, penggunaan jampi mantera, termasuk amalan rawatan itu harus dilakukan, selagi amalan tersebut atau tindak-tanduk yang dilakukan tidak menyebabkan syirik, iaitu sekutukan Allah.
 
Dalam perubatan yang dilakukan oleh masyarakat Melayu Islam, sekiranya seseorang mempercayai bahawa jampi mantera itu mempunyai kuasa yang boleh menyembuhkan, termasuk keyakinan bahawa ubat, air tangkal azimat itu boleh menyembuhkan, maka perbuatan itu boleh menyebabkan syirik, kerana yang menyembuhkan sebenarnya adalah Allah. Tindak-tanduk penggunaan bahan-bahan yang digunakan dan ungkapan-ungkapan yang dituturkan hanya usaha menyembuhkan semata-mata.
 
Jampi mantera yang dituturkan tidak melibatkan panggilan atau seruan kepada jin-jin yang memohon pertolongan daripadanya. Tempat memohon pertolongan ialah Allah begitu juga zat yang wajarnya disembah. Pertolongan di sini sama ada permintaan memohon perlindungan bagi tempat atau upacara itu dilakukan, perlindungan pesakit juga mereka yang merawat.
 
Jampi mantera dan serapah mesti difahami makna dan maksudnya serta dapat ditafsirkan dengan tepat. ditakuti rangkaian kata yang tidak difahami itu adalah terdiri daripada nama-nama berhala, nama-nama jin, juga iblis dan syaitan.
 
Dalam amalan kebatinan Melayu, nama-nama Islam termasuk nama-nama Melayu sering diseru dan dipanggil, tetapi panggilan tersebut adalah panggilan jin-jin. Perbuatan ini tetap dilarang. Ini termasuklah panggilan yang sama dengan nama-nama malaikat, tetapi yang terlibat ialah jin-jin.
 
Jampi mantera tidak mengandungi kata-kata lucah, kata dusta dan yang seumpamanya, juga nama rangkaian kata mempersenda atau yang diistilahkan sebagai "istihzak."
 
Dalam amalan kebatinan mempertahankan diri, nama-nama (roh) Hang Tuah, Hang Jebat, Panglima Hitam sering diseru, supaya persilatannya yang dilakukan seperti persilatan pahlawan yang terlibat dapat dilakukan. Hakikatnya yang datang menyebabkan seseorang itu boleh bersilat ialah jin atau jin-jin yang menyerap dalam tubuh.
 
Bertapa di gunung-gunung, di tepi pantai tidak dilakukan oleh rasulullah. Nabi Muhammad bersendirian mengasingkan diri, bertafakur memikir zat Pencipta, juga kelakuan kaumnya, bukan atas dasar untuk melakukan rawatan. Peristiwa di Gua Hira berakhir dengan kehadiran Malaikat Jibrail atas perintah Allah. Segala-galanya diatur jelas oleh Allah SWT sebelum Nabi Muhammad dilantik menjadi nabi dan rasul. Di sini diperlihatkan betapa pentingnya ilmu, iaitu ilmu tauhid dalam diri seseorang dalam proses menjadikan hamba-Nya seorang nabi dan rasul.
 
Dalam keadaan seperti ini, Muhammad tetap seorang manusia biasa, yang tidak diutus untuk mengubati sakit akibat sihir. Bagaimanakah kita hendak mengaitkan keris lama yang diperoleh ketika tidur di tepi pantai dengan apa yang diistilahkan dengan perubatan Islam, tidak ada kaitan dan sukar untuk dikaitkan antara kedua-duanya.
 
Mempelajari ilmu, termasuk ilmu perubatan Islam mestilah melibatkan guru dengan murid. Menyimpulkan kaki, melibatkan ilmu fiqh, tauhid, tafsir, bahasa Arab dan sebagainya seperti lazimnya yang dituruti dengan pengijazahan, iaitu pengiktirafan daripada seorang guru kepada muridnya, Itulah ilmu hakikat yang boleh dibincangkan daripada yang memberi juga yang menerima.
 
Ilmu yang dimiliki oleh teman saudara, diperoleh hasil daripada bertapa di Gunung Jerai dan di tepi pantai. Hasilnya dia mendakwa berupaya merawat sakit sihir, mendapat keris ketika tidur dan keris itu tidak boleh dijual, kecuali dengan harga yang telah ditetapkan. Ciri-ciri ini dikatakan ilmu hasil daripada pengajaran perubatan Islam?
 
Kalaulah ilmu menyedut harta karun itu ada dalam ajaran Islam, tentunya Nabi Muhammad itu orang yang pertama sekali memiliki ilmu ini, membolehkannya memiliki emas atau harta karun yang banyak. Kerana nabi adalah makhluk Allah yang mengajar zikir. Segala-galanya ini dilakukan atas ketentuan Allah dan Muhammad itu hanya seorang rasul atau utusan di antara Pencipta iaitu Allah dengan hamba-Nya, iaitu umat Islam.
 
Namun, keistimewaan ini, iaitu ilmu berzikir untuk menyedut harta karun itu tidak ada pada nabi. Baginda adalah makhluk yatim piatu, mendapat derma daripada para sahabat ketika perlukan kelengkapan perang menghadapi musyirikin Mekah. Tentunya baginda menggunakan harta hasil daripada menyedut harta karun untuk menyiarkan Islam kalau ilmu ini dimiliki olehnya dan termasuk dalam ajaran Islam.
 
Jelasnya, dakwaan teman saudara tidak dapat diterima. Ia adalah satu keadaan atau kepercayaan sebahagian kecil masyarakat yang sebenarnya sukar untuk diperjelaskan, biarpun ia tidak mustahil berlaku sekiranya dikehendaki oleh Allah swt.
 
Masih banyak lagi tugas kita di muka bumi ini daripada mempercayai dan mengamalkan perbuatan yang sukar untuk difikir lojiknya, biarpun tidak dapat dinafikan ia sesuatu yang menarik, tidak ubah seperti orang yang mengunjungi keramat-keramat atau kubur-kubur untuk mendapatkan nombor ekor.
 
MIngguan Malaysia online 08/02/2009
 
 
<<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:  DR. Amran Kasimin
Terbitan asal: Mingguan Malaysia Ahad  20 Julai 2008
url artikel:
http://grenbara.bravejournal.com/entry/

2009  ® HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
2 komen.

Posted by ron92:

assalamualaikum tuan,
pembelajaran tasauf pada masa kini telah menjadi sesuatu yang dipandang serong oleh masyarakat akibat dari sesetengah guru yang telah menyimpangkan ajaran tersebut untuk kepentingan diri seperti jemaah islamiah dan juga ayah pin. maka dengan ini semua kumpulan pembelajaran tasauf dianggap sebegitu rupa.
dalam segment ini saya sangatlah berharap pada tuan untuk memberi komen dan nasihat kepada saya berkenaan dengan pembelajaran tasauf yang meliputi ilmu pengetahuan mendekati diri kita padaNya dengan mendalami ilmu hakikat, syariat, tareqat dan makrifatNya, terima kasih tuan
06-7-2009 @ 11:17 AM (1932 days, 19h, 29min ago)

Posted by mutawakillun:

semua itu dari fikiran dan hati kita untuk mempersoalkan hal ini semua ,,bergantung sejauh mana kita fikirkannya yang penting ingat allah berkuasa atas setiap apa yang dilangit dan dibumi ,,,zat allah merangkumi alam ini

This comment has been moderated by the blog owner

17-3-2012 @ 12:45 PM (947 days, 18h, 1min ago)

Post New Comment

No Smilies More Smilies »
Please type the letters you see