Powered by Bravenet Bravenet Blog

17-6-2011

10:58 AM (1226 days, 2h, 37min ago)

Grenbara berpindah lokasi



 
Berpindah  lokasi  baru


 
Setelah beroperasi semenjak  5 April 2006 (5 tahun), juga mempunyai  754 blog post dan  telah menarik 302,539 pengunjung (setakat 17 Jun 2011), akhirnya blog ini terpaksa  juga berpindah lokasi.
 
Oleh kerana Bravenet.com (pelayan utama bravejournal.com) telah mengenakan terma dan syarat baru kpd semua pengguna mereka, maka sy terpaksa mencari pelayan lain bagi meneruskan kesinambungan grenbara di alam siber ini. Sy akan terus mengekalkan grenbara.bravejournal.com  tetapi hanya akan melakukan update     seterusnya di laman baru bermula serta merta.
 
MAAF
Semua soalan pengunjung tidak dpt saya capai  atas sebab teknikal.
Dengan berat hati saya terpaksa menutup ruangan soal jawab /komen serta merta. Pengunjung boleh menghantar soalan/komen di grenbara.blogspot.com.
 
Untuk update terkini sila klik image  dibawah



Terkini
 

  <<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:   xxxxxxxxxxxxx 
Terbitan asal:   xxxxxxxxxxxxxxxxxxx
url artikel:
http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ®© HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.
1 komen / Hantar Komen

10-6-2011

11:48 AM (1233 days, 1h, 47min ago)

Anda Musykil: Ibadah ... perlukan keizinan suami?

 Perlukan izin suami?

 
 
Soalan
Assalamualaikum Ustaz.
Sebagai seorang isteri yang sudah berumahtangga, perlukah  bagi setiap sesuatu amal baik yang hendak dibuat, mendapat izin daripada suaminya?  Misalnya, si isteri bangun tengah malam untuk menunaikan solat sunat tahajud dan sebagainya, tanpa memberitahu terlebih dahulu kepada suaminya.  Begitu juga amalan si isteri yang bersedekah tanpa pengetahuan suami.  Apakah amalan baiknya itu diterima oleh Allah atau terbatal?
 
Jawapan
Islam amat menggalakkan umatNYA untuk melakukan amalan kebaikan sama ada berbentuk ibadah khusus seperti solat, puasa dan lain lain, atau amalan kebaikan lain yang lebih umum.  Setiap amalan yang dilakukan sama ada oleh lelaki atau perempuan akan mendapat ganjaran yanga sama di sisi Allah.  Allah berfirman di dalam surah Fussilat ayat 46 yang bermaksud:
 “Sesiapa yang mengerjakan amal soleh maka faedahnya akan terpulang kepada dirinya dan sesiap yang berbuat kejahatan maka bahayanya akan menimpa dirinya sendiri dan Tuhan mu sekali kali tidak berlaku zalim kepada hamba hambaNYA.”
 
Isteri tidak perlu mendapatkan izin suami untuk melakukan amal ibadat yang fardu seperti solat, puasa Ramadhan, zakat dan sebagainya kecuali dalam ibadat  Haji kerana suami harus menegah isterinya daripada menunaikan haji wajib.  Hal sedemikian kerana kewajipan isteri terhadap suami adalah lebih segera berbanding ibadat haji yang boleh dilambatkan.Bagi ibadah yang sunat, wajib isteri mendapat izin suami jika sekiranya ibadah itu boleh menyebabkan hak suami ke atasnya tidak tertunai.  Umpamanya seorang isteri yang ingin berpuasa sunat hendaklah mendapatkan izin suami jika ingin berbuat demikian.  Begitu jugalah dalam amalan sunat badaniah yang lain.
 
Melaksanakan ibadah berkaitan harta iaitu milik si isteri sendiri seperti sedekah sunat dan lain lain, tidak wajib mendapat izin suami.  Namun bagi maksud sebuah keluarga yang sakinah adalah lebih baik segala ibadah yang dilakukan dibincangkan bersama agar ibadah kita bertambah keberkatannya di samping mewujudkan hubungan yang lebih baik di antara suami isteri. Al Islam Oktober 2009

 <<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>


2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.

 

0 komen / Hantar Komen

10-6-2011

11:41 AM (1233 days, 1h, 53min ago)

Anda Musykil: Anak termakan najis .....

 
Anak termakan najis,
perlukah buat kenduri tolak bala?
 
 
Soalan
Assalamualaikum Ustaz.
Benarkah ada didalam Islam, apabila anak kecil termakan najisnya, maka si keluarga tersebut – ibu bapa kepada anak berkenaan, wajib mengadakan  kenduri untuk dijamu kepada orang ramai sebagai satu bentuk hukuman?
 
Jawapan:
Anak kecil bukanlah seorang yang mukalaff – iaitu dipertanggungjawabkan oleh Islam untuk melaksanakan segala kehendak syariat.  Justeru perbuatan anak kecil menelan najis bukannya satu kesalahan yang mendatangkan dosa.
 
Ibu bapa tidak perlulah membayar apa apa kifarat dengan mengadakan majlis kenduri atas perbuatan  kanak kanak itu.  Sebaliknya basuh sahaja mulut kanak kanak tersebut dengan air mutlak dan didiklah  anak itu tentang permakanan yang dikehendaki oleh Islam.  Amalan mengadakan kenduri kerana anak kecil termakan najis wajib dielakkan kerana ia tidak disyariatkan.
 
Al Islam Oktober 2009
<<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
  
2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.

 

0 komen / Hantar Komen

07-6-2011

12:08 PM (1236 days, 1h, 27min ago)

Masih ada jalan pulang ....... (kalau dicari)

 Cacatan Wagiman:
Kenali siapa Zack. Adakah Zack masih seperti 4 tahun yang lalu? Atau mungkin juga Zack kini dah jadi kaki masjid?
 
 Siapakah yang harus dipersalahkan, Zack atau ‘parents’ nya? Atau mungkin sistem yang kita amalkan secara langsung mencipta ramai Melayu Islam seperti Zack dan ‘parents’ nya ..?? Sama sama kita fikirkan .
Jangan Ganggu Hidup Kami
MY PARENTS ALSO DON’T MIND
 
 
Zack yang kami maksudkan itu ialah seorang pemuda berbadan tegap, sederhana tinggi dan berkulit sowo matang, anak seorang usahawan paling berjaya di Kuala Lumpur.
 
Kami temui Zack, 26, di rumah banglo tiga tingkat keluarganya di kawasan perumahan elit di Damansarea. Dia membantu menguruskan salah sebuah syarikat kepunyaan bapanya di Lembah Klang.
 
Sebaik melangkah masuk ke ruang tamu, kami tercenggang cenggang apabila melihat perhiasan mewah  serta runag tamu banglo tersebut yang cukup besar dan luas.
 
Zack mempelawa kami naik ketingkat satu banglo tersebut. Sebaik masuk kedalam sebuah bilik berhawa dingin, kami tambah terkejut melihat ada sebuah dewan kecil.
 
Dalam dewan tersebut terdapat sebuah mini bar, lengkap dengan dua buah meja pool.  Inilah bilik yang pernah diberitahu Remy, seorang rakan yang memperkenalkan kami dengan Zack.
 
Seperti tidak percaya apabila kami melihat bahagian atas mini bar itu tersusun bermacam macam jenis arak dari pelbagai jenama terkenal.  Bilik tersebut direka khas menyerupai sebuah private club eksklusif.
 
Peralatannya boleh dikatakan lengkap.  Terdapat dua buah TV 29 inci di sudut kiri dan kanan.  Begitu juga lampu yang tergantung gantung di selingnya  dan system audio, tidak ubah seperti yang digunakan di kelab kelab malam.
 
Di bilik eksklisif itulah, kami dieramahkan tentang ….. erti kebebasan dan betapa pentingnya arak, betina dan berfoya foya di kelab malam  dalam hidup Zack.
 
“Okey brother … enjoy yourself. Mak minum soft drink ke …. Atau liquer, semua ada. Minta aja,” beritahu Zack sebaik kami pun duduk disebuah meja berhampiran mini  bar itu.
 
Lalu, kami menerangkan pada Zack, tujuan Mastika datang kerana tertarik dengan kehidupan di sekeluarga yang hidup cara Barat.  Sambil itu kami bertanya, apakah Zack tidak rasa bersalah dengan  cara hidupnya sekarang, bebas dan tidak kenal erti halal haram sedangkan dia seorang Melayu dan beraga Islam.
 
Muka Zack berubah sebaik mendengar soalan pertama kami. Kami menghambil peluang memprovokasinya lagi.  Kami beritahu Zack, mahu tidak mahu sebagai seorang Islam, dia perlu mengakui hakikat bahawa, meminum arak, berzina dan berfoya foya dengan perempuan di kelab malam, berdoasa besar dan ditegah agama Islam.
 
 
Kami menyangka, Zack akur dengan kata kata itu tetapi sebaliknya, dia tiba tiba ketawa berdekah dekah.
 
“Com on bro …. You ni kolot sangat …. Dunia dah moden sekrang ni. Melayu dulu lain, Melayu sekarang lain. Jangan samakan zaman dulu dengan sekarang. Tak mahu pandang ke belakang.
 
“Itu tak boleh, ini tak boleh. Tengok macam mat saleh, senang aje hidup. Mereka tak banyak pantang larang. Kalau time enjoy, mereka enjoy. They also having a party, but at the same time, they are more towards to the future than us!” balas Zack.
 
Zack meminta Mastika jangan membuang masa menemu ramah atau mengambil tahu tentang kehidupan orang sepertinya. Baginya,  setiap manusia ada cara hidup mereka tersendiri. Begitu juga dengan dirinya.
 
Zack mempunyai hak mutlak dalam menentukan hala tuju kehidupannya. Orang luar seperti kami tidak berhak masuk campur urusannya!
 
“Tak payah nak bagi tahu apa yang boleh, apa yang tak boleh. Itu privasi masing masing. Tak payah la kita nak sibuk sibuk, jaga tepi kain orang. Selagi I tak buat apa apa kesalahan ….it’s okay. Sekatak arak dan betina, it’s not an issue at all,” beritahu Zack menyindir.
 
Ketika sedang mendengar ceramah Zack, tiba tiba muncul seorang lelaki berusia 50an, berbaju batik sutera  menuruni tangga dan terus menuju kearah kami.
 
“Kenalkan, this is my dad …” ujar Zack. Kami bersalam.
 
“Daddy nak  keluar dengan mummy. Ada dinner …. Donn’t get too drunk. Semua dah keluar, tinggal Zack saja. Jaga rumah,” beritahu lelaki tua itu  terus berlalu.
 
“Okay dad ..” balals Zack sambil meneguk wiski.
 
Ibu bapa Zacik tidak pernah mengambil kisah  dengan cara hidupnya. Pernah ada saudara maranya menegur Zack, tapi bapanya hanya berkata: “Biasalah, anak jantan ….”
 
“My parents also don’t mind bila bawa rakan rakan balik rumah, dengan syarat jumpa mereka dulu. My parents just nak kenal kawan kawan aku. Lelaki ke, perempuan ke, mereka tak kisah.
 
 
“Tapi, I tak bawa balik sembarangan orang. I dah pernah kena. Habis telefon bimbit dan jam tangan I kena kebas. Lepas itu dah serik nak bawa balik orang  luar yang baru kenal,” cerita Zack lagi.
 
Kebanyakan kawan yang selalu ke rumah Zack sudah lama dikenali keluarganya. Ada antaranya rakan rakan lama Zack ketika menetap di luar Negara. Sewaktu mencecah usia lima tahun, keluarga Zack terpaksa berhijrah ke London kerana tugas.  Mereka sekeluarga dinggal di London sehingga Zack berusia 15 tahun.
 
Oleh kerana lama tinggal di luar Negara, Zack mengakui, budaya Barat banyak mempengaruhi kehidupannya sekeluarga.  Dia membesar dalam budaya bebas, bergaul antara lelaki dan perempuan tanpa batasan.
 
Arak, betina dan berfoya foya di kelab amalm bukanlah sesuatu yang asing bagi mereka sekeluarga.  Sejak berusia belasan tahun lagi, Zack sudah biasa dengan kehidupan  sebegitu.  Ibu bapanya tahua tabiatnya,  minum arak dan kaki betina, tetapi mereka tidak ambil kisah.
 
addy pun minum jugak.  So ….what’s a big deal? There is no problem abaut that.  Mya parents ara very understanding and I’am happy to live with them.  Cuma mereka pesan, jangan malukan keluarga.  Jangan terlibat jenayah dan jangan sesekali hisap dadah.  Lain lain perkara, semuanya mun and dad boleh pejam mata,” betitahu Zack lagi.
 
Bagi Zack, dunia hari ini segala galanya sudah berubah.  Ini abad baru. Zaman milineum.  Adat resam budaya Melayu, Cuma bagi orang dulu dulu. Manusia sekarang sudah advance dan moden.
 
Sambil rancak berbual, Zack meneguk cawan wiskinya hingga habis. Kemudian dia bangun menuju ke mini bar dan mengambil sebotol lagi wiski berjenama Chivac Regall.
 
“Takkan dari tadi munum coke. Rasalah wiski ni … baru sedap sikit nak bersembang,” pelawa Zack sambil menghulurkan botol wiski tersebut.
 
Kami menolak ajakannya dengan sopan.  Alasan kami, kalau minum, nanti susah nak memandu bila kepala sudah penig lalat.  Lagipun kami memang tidak pernah minum arak.
 
Sambil menuang wiski ke dalam cawan, Zack kemudiannya menyambung ceritanya.  Dia mengaku, duit tidak boleh membeli segala galanya dalam hidup ini tetapi wang ringgit dan kemewahan mampu memberikan kesenangan dan keselesaan.
 
 
“Bukan nak berbangga, tetapi contoh macam my life. I senang hari ini sebab my parents work hard in the early days. But, that an example for me to work hard for my future.
 
“Sebab mak bapak I kerja keras.  Hari ini I tak payah pening pening nak cari duit  bayar duit rumah dan kereta.  Kalau I nak enjoy macam mana sekalipun, tak jadi masalah,” jelals Zack lagi.
 
Zack memberitahu dia diberikan kebebasan untuk menentukan cara hidupnya sendiri.  Segala kemewahan dan wang ringgit sudah disediakan.  Yang penting kata Zack, ikut saja haluan yang ditetapkan keluarganya.
 
“Tak ada masalah …. Nak kereta besar, motor besar, rumah besar … apa saja yang besar besar, you named it, you get it,” kata Zack lagi.
 
Zack mengakui walaupun dia hidup ala Barat, tetapi itu tidak bermakna dia tidak mengenal langhsung hal agama.  Malahan, Zack mengakui dia tahu perkara perkara asas hukum hakam agama kerana pernah mempelajarinya secara formal di sekolah.
 
“Tapi, hidup masa muda memang macam ini. Ini normal beb. Nanti bila kita dah tua, kita taubat la. Macam daddy I. Dia pun dah okey berbanding dulu. Banyak tabiat buruk yang sudah ditinggalkan.  Bila dah tua, I rasa setiap semua orang akan berubah,” luahnya.
 
Zack berhujah, situasi yang sama juga berlaku terhadap seorang pakciknya. Sewaktu mudanya lagi havoc, kaki betinba dan minum tetapi selepas bersara, mula berubah.  Banyak benda benda yang menjadi kesukaan pakciknya telah ditinggalkan dan sekarang jadi orang alim.
 
“Entahlah …. Dalam hal ini, I malas nak komen lebih lebih.  Tetapi kita ada hak peribadi masing masing. I tak kisah orang lain nak cakap.  I pun jarang menyibuk tentang  halo rang lain.  Apa yang pepnting, life must go on and we can enjoy it in peace and harmony,” ujar Zack sambil tersenyum.
 
Sedang asyik mendengar ceramahnya, tetiba telefon bimbit Zack berbunyi.
 
 
“Hello …. in KL? So where are u? Hmmm … so you already check in? Okay … wait for me. I’ll be there in 20 minutes …. Bye …” jawab Zack memutuskan perbualan.
 
“Sorrylah …. I ada hal sikit.  My girlfriend dari Jakarta baru sampai, dah tungu kat hotel. So, nice to meet you. I don’t care if you want to write abaout my life, but … do not expose who I am … if not, I’ll sue you …” pesan Zack kepada kami.
 
Hanya setakat itu ceramah Zack pada Mastika sebab dia bergegas menaiki kereta mewahnya menuju ke sebuah hotel lima bintang.  Di sana, buah hati Zack sedang menunggu …..
 
Kami beredar sebab ada satu lagi ‘ceramah’ yang ingin Mastika dengar. Kali ini  bukan dari golongan mewah seperti Zack tapi orang sederhana saja. Namanya Pak cik Zali ….
 
bersambung ……………
 
MASTIKA Februari 2007
 <<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:    xxxxxxxxxxx 
Terbitan asal:   MASTIKA Februari 2007
url artikel
: http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.
 

 

1 komen / Hantar Komen

02-6-2011

10:53 AM (1241 days, 2h, 42min ago)

Pengalaman Rohani: Radzi dari rockers ke dakwah

PENGALAMAN ROHANI
Penyesalan dari Seorang
Bekas Penyanyi Rock
Oleh
Azlin Mohd. Hamin
Foto
Rosli Talib



Mohd. Radzi Abdul Hamid, vokalis yang pernah mendedangkan lagu hit Melissa iaitu Cinta untuk Nabila muncul semula ke dalam dunia rakaman seni suara apabila tampil dengan projek terbaru menghasilkan album dakwah bertajuk Penyesalan.
 
“Ketika sedang konsert sedang rancak berlangsung, para penonton bagaikan dilanda histeria apabila terkinja-kinja kegernbiraan sambil memanggil-mang­gil nama kami. Tetapi tiba-tiba saya ter­pana, lidah saya kaku untuk mengalunk­an lagu yang sedang dipersembahkan. Di hadapan saya terbayang satu peman­dangan yang amat menakutkan... sep­erti gambaran seksaan di Padang Mahsyar!"
 
Imbasan imej dahsyat yang disaksikannya itu seolah-olah suatu paparan di skrin layar pu­tih. Walaupun ia hadir untuk be­berapa saat sahaja, tetapi Mohd. Radzi berasa pasti, paparan itu merupakan suatu isyarat yang tidak boleh diambil, ringan. It­ulah isyarat yang memba­wa dirinya kembali kepada acuan asal dirinya yang pernah mendapat pendidikan pondok hing­galah hari ini.
 
Itulah pengalaman yang pernah di­lalui Mohd. Radzi Abdul Hamid, atau lebih dikenali sebagai Radzi, 45, yang pernah menggegarkan arena muzik Rock pada tahun 1990-an apabila muncul ber­sarna-sarna kumpulannya, Melissa.
 
 
Walaupun wajah penyanyinya ki­ni jarang muncul, namun alunan lagu hit Melissa iaitu Cinta Untuk Nabila ma­sih lagi ke udara apabila dimainkan oleh stesen-stesen radio tempatan. Melodinya tetap relevan dengan selera para pendengar hari ini hinggakan mam­pu mengimbau kenangan era Rock Kapak yang pernah menjadi kegi­laan orang muda suatu masa du­lu.
 
Radzi yang ditemui di ibu kota baru baru ini, tidak ke­beratan untuk menceritakan tentang perjalanan rohaninya buat tatapan umum. Bukan bermaksud untuk mem­buka pengalaman yang sebahagiannya sesuatu yang ingin dilupakannya, tetapi inilah peluang baginya yang kini aktif sebagai pendakwah, untuk berkongsi cerita agar perkara yang baik dijadikan ikutan, manakala yang buruk seeloknya dikisah­kan sebagai pengajaran.
 
"Tidak pernah terlintas di fikiran saya untuk terjun ke dalam dunia hiburan. Ini kerana memandangkan latar belakang saya yang sudah didedahkan dengan pengajian pondok semenjak remaja lagi. Tetapi inilah perjalanan hidup yang tidak disangka mem­bawa saya mengenali dunia glamor itu.
 
"Kisahnya bermula pada tahun 1982 apabila saya berhijrah dari Kedah untuk merantau ke Kuala Lumpur. Bandaraya yang menjanjikan seribu macam pelu­ang ini saya lihat sebagai 'lubuk' yang membolehkan saya mencari rezeki halal lalu memilih Kampung Pandan sebagai tempat untuk tinggal," katanya memu­lakan bicara.
 
Pada waktu itu, dia amat bercita-ci­ta mahu menjalankan perniagaan men­jual ayam. Sebagai langkah awal untuk mengumpul modal, Radzi bekerja di kilang dan kemudian mencuba nasib sebagai konduktor bas mini. "Ketika menjadi konduktor bas, saya amat dikenali kerana imej rock yang saya tonjolkan ke­tika itu. Ramai juga yang meminati saya lebih-lebih lagi gadis-gadis yang selalu menggunakan khidmat bas mini yang saya kendalikan," selanya lagi sambil tersenyum.
 
Sepanjang keberadaannya di Kam­pung Pandan, Radzi bergaul dengan pel­bagai golongan termasuklah "kutu-kutu" jalanan dan pemuda-pemuda tempa­tan yang mempunyai ibu bapa berasal dari Indonesia. Tetapi dia tidak pernah memandang rendah golongan tersebut yang  selalu dilabel kelas kedua dalam masyarakat. Tak kenal maka tak cinta, Radzi mendapati sesetengah dari mereka masih mempunyai akhlak yang baik wa­laupun memilih gaya hidup sedemikian. Dia menambah, semangat kejiranan di antara para penduduk di sana amat ba­gus sekali lebih-lebih lagi mereka sering menghadiri majlis keagamaan.
 
 Apabila ditanyakan tentang bakat nyanyiannya, Radzi merujuk kembali kepada saat-saat dia dan kawan-kawan membantu pen­duduk setempat bergilir-gilir bertugas Rukun Tetangga.
 
"Ketika saya dan kawan-kawan ber­tugas, kebiasaannya kami bertemank­an gitar tong sebagai alat untuk berhi­bur sambil mengalunkan lagu-lagu nyanyian Alleycats. Tak sangka pu­la bakat saya diperkatakan orang hinggalah saya menerima undan­gan untuk menyanyi di majlis-ma­jlis orang kahwin," cerita Radzi.
 
Dari Kumpulan Ra'un kepada Steeler
 
Bermula dari situ Radzi giat mengembangkan bakat nyanyiannya apabila dia mula mencuba nasib menyanyi di kelab malam pula. Bernaung di bawah kumpulan pertamanya, Ra'un, Radzi dan rakan rakan seperjuangannya bersama-sama bermain muzik untuk tempoh setahun. Pada tahun 1988, Radzi beralih arah apabila memilih kumpulan baru yang bernama Steeler. Bersama rakan-rakan baru, Radzi pun mencuba nasib menyertai pertandingan kumpulan rock yang telah dianjurkan oleh Box-Office kepunyaan Ali Bakar pada tahun yang sama.
 
Pertandingan ini dianggap ber­prestij pada waktu itu apabila ramai na­ma-nama terkenal berjaya dibentuk da­ripadanya. Mungkin nasib menyebelahi mereka, Steeler telah berjaya mendudu­ki tempat ketiga dengan dendangan lagu Senja Merah yang diumpamakan sebagai faktor tuah kemenangan anak-anak mu­da ini.
 
Selepas kumpulan Steeler memba­wa haluan masing-masing, Radzi telah menganggotai kumpulan Wetsped yang terdiri dari Omar (gitar utama), Nen (dram), dan Man Kaus (gitas bass).
 
 
Perjalanan hidup Radzi sekali lagi berubah apabila ditawarkan menyertai kumpulan Melissa untuk membuat al­bum pertama mereka sebagai artis raka­man yang sebenar. Razak yang merupakan pemain gi­tas bass dalam kumpulan Steeler (meng­gantikan Ajib, anggota asal Steeler yang sudah menyertai Melissa), bertindak menjemput Radzi menyertai mereka.
 
Pucuk dicita ulam mendatang, Radzi telah ditawarkan menjadi vokalis utama Melissa apabila penyanyi asalnya, Hairi mengundurkan diri dari kumpulan itu.
 
"Saya masih ingat lagi barisan rakan pemuzik yang melengkapi Melissa iai­tu Kefli (gitar utama), Ozei (drum) dan tentunya Razak yang bertindak sebagai pemain gitar bass," ujarnya yang tidak menduga sama sekali kehadiran Melis­sa akan diterima ramai apabila muncul dengan album sulung mereka.
 
Tambahnya lagi, lagu 'berhantu' mereka, Cinta UntukNabila telah berjaya melonjakkan nama Melissa sehinggakan populariti mereka sebaris dengan nama­ nama kumpulan senior yang sudah. sedia popular seperti Search dan Wings.
 
Gelombang glamor benar-benar mengubah kehidupan anak kelahiran utara ini lebih-lebih lagi apabila meneri­ma royalti pertamanya yang berjumlah RM16,000 pada tahun 1990 hasil dari juaIan album pertama.
"Memang lumayan sebab saya pun tak pernah terima duit sebanyak itu sekaligus daripada syarikat rakaman iai­tu Varia Music Production. Tetapi per­cayakah jika saya katakan, itulah royalti pertama dan terakhir yang saya terima," katanya.
 
Album kedua mereka, Kami Mat Rock menampilkan satu lagi lagu hits yang bertajuk Memikat Cahaya pada tahun 1991. Walaupun lagu tersebut berjaya menaikkan kumpulan Melissa, Radzi mengatakan dia tidak lagi me­nerima royalti seperti mana sebelum­nya.
 
Radzi berfikiran perkara itu ber­laku mungkin kerana jadual album ketiga Melissa berjudul. Mistik pa­da tahun 1993 tergendala. Akhirnya rakaman album berkenaan terpaksa dibatalkan.
 
 
"Pembatalan rakaman itu merupakan salah satu sebab untuk saya berundur dari dunia artis. Sebenarnya pada masa yang sama, saya mengalami dilema tersendiri yang membuatkan saya bertekad untuk 'menghilangkan diri secara total.
 
Saya mengalami konflik dal­aman yang agak teruk ketika Me­lissa sedang berada di puncak. Mungkin kerana latar belakang agama saya yang masih men­gental, membuatkan saya sukar untuk beradaptasi dengan gaya hidup sebagai rocker yang agak bertentangan nilai-nilainya.
 
Muzik Rock pads ketika itu banyak dikaitkan dengan elemen negatif seperti dadah dan arak. Namun alham­dulillah, setiap anggota Melissa masih mampu menjaga imej bersih masing ­masing.
Satu demi satu isyarat dari Tuhan saya terima supaya memikirkan kembali jalan hidup yang saya sedang lalui. Hing­galah kepada isyarat paling jelas yang sa­ya pernah saksikan ketika sedang berak­si dalam suatu. konsert. Walaupun hanya sebentar, tapi saya terlalu takut untuk mengingat kembali bayangan ngeri yang saya lihat itu," katanya yang akur den­gan kehendak Allah yang mahukan Dia berundur terus dari dunia artis.
 
Radzi memilih untuk pulang ke kampung di Alor Setar, Kedah untuk memulakan hidup baru lalu berkahwin dengan wanita yang paling setia mene­maninya, Zaimah Mokhtar, 36, pada ta­hun 1992 lalu di kampung asal isterinya iaitu di Semenyih, Selangor.
 
Pada mulanya pasangan ini memil­ih Kg. Pandan sebagai tempat bermas­tautin. Tetapi setelah lebih kurang enam bulan, mereka membuat keputusan untuk kembah ke kampung asalnya iaitu di Jitra, Kedah.
 
Bekas penyanyi Rock ini lalu meneruskan pengajian agama di Maa­had Tarbiah Islamiah, Behrang, Pokok Sena, Kedah dan sempat menimba ilmu beberapa bulan di Pakistan.
 
 
Pasangan itu amat bahagia hari ini dengan ditemani enam orang cahaya mata iaitu Mohamad Firdaus, 16, Moha­mad Naim, 14, Mohamad Addin, 12, Siti Nur Soleha, 11, Mohamad Maqamin, 9, dan Nur Nabila Saqinah, 2. Mereka seke­luarga kini menetap di Taman Perumah­an Alor Senjaya, Kedah.
 
Perkembangan paling terbaru, pada tahun 1994, Radzi telah dilantik sebagai Pembantu Hal Ehwal di bahagian per­pustakaan dan pembantu imam di Ja­batan Agama Islam, Kedah.
 
Kemunculan Semula
 
Walaupun dia pernah menghilang daripada persada seni tanah air, itu bu­kan bermaksud Radzi akan berundur buat selama-lamanya. Seni nampaknya sudah menyatu di dalam dirinya men­jadi pendorong untuk mantan "rocker" ini membuat penampilan semula.
 
 
"Tetapi yang pasti matlamat kali bu­kanlah seperti di waktu awal saya mula ­mula menceburi dunia seni ketika mu­da-muda dulu. Radzi muncul semula ke dalam du­nia rakaman seni suara apabila tampil dengan projek terbaru menghasilkan al­bum bertajuk Penyesalan yang diterbit­kan oleh Aztecs Production Sdn. Bhd. Album yang mengandungi lima buah lagu-lagu berunsur dakwah ini diharap­kan oleh Radzi agar menjadi sebuah jam­batan yang menyambungkan dakwah dengan dunia seni.

  Jun 2009

 
Link tambahan
 http://judindagreat.blogspot.com/2009/11/cinta-untuk-nabila.html
Pelancaran Album Penyesalan (Video)

 
<<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:   Azlin Mohd Amin 
Terbitan asal:    i Jun 2009
url artikel
: http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ®© HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.

1 komen / Hantar Komen

01-6-2011

10:39 AM (1242 days, 2h, 56min ago)

Panduan AL Quran: Antara syaitan nampak dan ghaib

 
PANDUAN AL QURAN
Syaitan Nampak
dan
syaitan Ghaib
Oleh
Abu Umar
 
 
"Dan Demikianlah Kami Jadikan bagi tiap tiap Nabi itu musuh, iaitu syaitan syaitan (dari jenis) manusia dan jin, sebahagian mereka membisikan kepada sebahagian yang lain perkatan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia)... “
 
Sejak diisytiharkan sebagai sesat dan kafir oleh Allah SWT, Iblis laknatullah terus melancarkan serangannya kepa­da manusia. Tujuannya, agar di akhir kelak, mengeringi mereka ke neraka Sair. Untuk itu, syaitan merayu, memujuk dan menggoda manusia dari segenap penjuru. (AI-Araaf; 7:17).
 
Bagi tujuan tersebut, seluruh bala tentera syaitan dikerahkan, baik yang ti­dak nampak seperti golongan jin, ma­hu pun syaitan dari golongan manusia. Masing-masing memiliki peranan yang strategi untuk menyesatkan manusia. Mana yang lebih berbahaya kepada ma­nusia? Bergantung dari sudut mana kita menimbangnya. Yang penting, kita mengetahui sisi bahaya masing-masing dan bagaimana mengatasinya.
 
Bahaya Syaitan tidak Nampak
 
Tidak mudah melawan musuh yang tidak kelihatan, apatah lagi keha­dirannya tidak disedari oleh kita. Ada sesetengahnya yang menyedari bahawa di saat bersendirian, ada hiruk-pikuk syai­tan yang membisikkan, mencari ruang untuk menjerumuskan kelembah do­sa. Oleh kerana itu, syaitan aktif mel­ancarkan serangan demi serangan ke dalam hati manusia. Bagi manusia yang `diserang' (yang tidak mengerti keadaan ini) biarpun kalah teruk, masih tidak me­nyedarinya.
 
Oleh itu, Allah mengajarkan kepada kita cara yang berbeza dalam menghada­pi syaitan, jin dan syaitan manusia.
 
`Jadilah engkau pemaaf dan su­ruhlah orang mengerjakan yang makruf serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh. Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan, maka berlin­dunglah kepada Allah. Sungguh, Dia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui" (AI-Araaf, 7:199-200).
 
Ibnu Katsir mentafsirkan ayat tersebut dan berserta contohnya, bahawa Allah memerintahkan untuk bersikap baik kepada musuh yang berwujud ma­nusia. Tujuannya, untuk mengubah ta­biat mereka yang benci kepada cinta. Akan tetapi untuk menghadapi syaitan dari golongan jin, Allah memerintahkan membaca ta'awudz.
 
Sebabnya, perlakuan baik tidak akan mengubah perwatakan syaitan yang ti­dak memiliki selain membinasakan anak cucu Adam kerana syaitan tidak mung­kin menaruh belas kasihan kepada kita. Makanya, mereka tidak akan bersimpa­ti dengan sikap baik kita meskipun kita menuruti keinginannya.

 
justeru, tidak ada jalan damai bagi syaitan baik di awal mahu pun di akhirnya. Tidak ada tahap berlemah lembut atau me­narik simpati untuk menghadapinya. Ber­beza dengan syaitan manusia, ada tahap berbicara dengan lemah lembut, berdebat dengan cara yang baik, hingga memerangi mereka dengan senjata.
 
Bentuk permusuhan, serangan yang dilakukan oleh syaitan terhadap manu­sia ada pelbagai. Dari bisikan, rayuan atau lintasan fikiran yang menampak­kan keelokan perbuatan dosa, mengha­lang manusia dari ketaatan, menggam­barkannya sebagai beban berat sehingga mengganggu secara fizikal dan mental.
 
Tidak hanya di siang hari, ketika manusia tidur, syaitan terus menggoda sebagaimana yang dikhabarkan oleh Na­bi Muhammad s.a.w; "Syaitan mengikat­kan tali ke tengkuk manusia dengan tiga ikatan ketika tidur, dia mengencangkan talinya setiap kali mengikat seraya berka­ta, "malammu masih panjang, maka ti­durlah". (Riwayat Bukhari dengan Syarah Fathul Baari).
 
Tujuannya, agar manusia terus ter­tidur sehingga mengabaikan solat dan berzikir kepada Allah. Di dalam Shahi­hain disebutkan, ketika diceritakan ke­pada Rasulullah tentang seseorang yang tidur sehari suntuk hingga subuh, ma­ka nabi bersabda; "Itulah orang yang teli­nganya atau sebelah telinganya di kenc­ing oleh syaitan".
 
Mimpi buruk juga merupakan ben­tuk gangguan syaitan untuk menakut­ nakutkan manusia, sebagaimana na­bi menyebutkan salah satu jenis mimpi sebagai 'takwif minasy syaitan', syaitan yang menakut-nakutkan. jika kita me­ngalami kejadian ini, nabi menganjur­kan kita membaca ta'awudz dan tanaf fut (meludah kecil) ke kiri tiga kali. Selain itu kita juga boleh membaca surah-surah Mu'awwizat sebelum tidur seperti surah al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Naas.
 
Bahaya Syaitan yang Boleh Nampak
 
Jika syaitan segera lari ketika ki­ta membaca ta'awudz atau lari bertem­piaran ketika mendengar azan, tidak sedemikian halnya dengan syaitan ber­topengkan manusia. Dari sisi ini, syaitan yang bertopengkan manusia lebih berba­haya. Seperti yang diungkapkan oleh ula­ma tabiin, Malik bin Dinar, "Syaitan ber­topengkan manusia lebih berat bagiku daripada syaitan daripada golongan jin, kerana syaitan dari golongan jin akan lari apabila aku membaca ta'awudz kepada Allah. Adapun syaitan bertopengkan ma­nusia, di pelupuk mata dia mendatangi aku dan menarik aku kepada maksiat".
 
Dari sisi zahirnya, syaitan berto­pengkan manusia memang tidak mem­beri kesan (kesakitan) walaupun di baca ta'awudz mahu pun azan. Perlindungan Allah terhadap syaitan dari golongan manusia ini memiliki bentuk yang lain, yang asasnya menyelamatkan kita dari tipu days syaitan bergelar manusia.
 
Syaitan jenis ini juga kadang­kadang mempunyai komunikasi yang baik, penampilan menarik dan berke­terampilan. Seperti ketika syaitan meng­goda Adam dengan rayuannya; "Kemu­dian syaitan membisikkan buah fikiran yang jahat kepadanya, dengan berkata, "Hai Adam, mahukah aku tunjukkan ke­pada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa? (Thaha;20: 120).
 
Ibnu Qayyim berkata tentang ayat ini, "Para pengikut syaitan (dari golon­gan manusia) mewarisi cara syaitan ini, yakni dengan memberikan nama sesuatu yang haram dengan nama yang disukai oleh nafsu, seperti menamakan khamr dengan puncak kelazatan.
 

 
Seperti hari ini, mereka menamakan pameran aurat sebagai seni, seks bebas sebagai budaya moden dan tarian erotis sebagai kebe­basan bersosial.
 
Syaitan juga menamakan ketaatan dengan nama yang menyeramkan. Se­tup kali Nabi Muhammad diutus, ma­ka ada syaitan bergelar manusia dengan menggelarnya dengan gelaran yang bu­ruk, seperti tuduhan sesat, bodoh, gila atau digelar tukang sihir.
 
Persekongkolan antara Syaitan dan Manusia
 
Serangan akan bertambah dahsyat ketika syaitan dan syaitan bergelar ma­nusia bersekongkol untuk menebar do­sa. Pelbagai cara, idea digunakan untuk menarik manusia membuat kemungkaran. Dari mana mereka mendapat ide dan inspirasi ini?
 
Hal tersebut terjawab denga firman Allah dalam surah (Al-Arf am: 6:112). Ibnu Qayyim dalam BadaTul Fawa'id (11/266) mentafsirkan ayat ini, "Syaitan mewahyukan kebatilan kepada manu­sia, begitu juga syaitan manusia mewa­hyukan kebatilan kepada mainusia, yang lain, sehingga antara syaitan dan syaitan manusia saling bekerjasama untuk menyamnpaikan kemahuan 'syaitani'.
 
Untuk mengelakkan serangan, ini henclaklah rajin mencari ilmu agama, peka terhadap maksiat serta berusaha ke jalan syariat. T
 
AL ISLAM Jun 2009

 <<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>

 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:    xxxxxxxxxxx 
Terbitan asal:   AL ISLAM 23 April 2009
url artikel
: http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.

 

0 komen / Hantar Komen

25-5-2011

11:03 AM (1249 days, 2h, 32min ago)

Hukum Orang Islam bela anjing .....

UMUM
Orang Islam:
boleh bela anjig ……….
Oleh
Norimanah Seman
 
 
“MAMA! Boleh tak kakak bela anjing?" pinta Maisara. Mama Amina buat-buat tidak dengar de­ngan permintaan anak sulungnya.
 
"Kakak boleh peluk dia, main de­ngannya, kalau malam dia boleh tidur dengan kakak nanti kakak tidak takut lagi," beria-ia Maisara memujuk.
 
"Tak boleh," balas mama Amina.
 
Belum pun sempat mama Amina meneruskan kata-katanya, Maisara lan­tas membalas, "kenapa tak boleh, te­ngok kat televisyen tu ramai yang bela anjing?" Maisara tidak pernah jemu memujuk.
 
"Kira orang Islam tak boleh bela anjing sebab is najis," balas Mama Amina ringkas.
 
Maisara termenung seketika sam­bil membelek-belek pensel warnanya. Kemudian merenung Mama Amina lalu bersuara kembali, "mama, kita orang Islam tak boleh bela anjing sebab kotor tapi hari itu kakak tengok ada perempuan pakai tudung boleh bela anjing di dalam rumah. Kenapa anjing dia tu tak najis ke?"
 
Bertambah pening kepala Mama Amina bagaimana hendak menerang­kan kepada kanak-kanak yang baru berusia lima tahun. Maisara hanya tahu daripada apa yang dilihatnya dan sedikit pembacaan namun tidak mema­haminya. Selama ini pun dia tidak per­nah ambil berat sangat tentang hukum membela anjing di kalangan orang Islam kerana tidak ada kepentingan.
 
Apabila persoalan bolehkah orang Islam memelihara anjing diajukan ke­pada Presiders Persatuan Ulama Malay­sia, Datuk Sheikh Abdul Halim Abdul Kadin, inilah jawapannya.
 
Bagi orang yang mengikut mazhab Maliki, anjing tidak najis. Tapi di Ma­laysia yang mengikut mazhab Maliki tidak ramai dan kita boleh tengok perbezaan cara ibadat mereka dengan mazhab Syafie. Kalau benarlah orang yang membela anjing itu mengikut mazhab Maliki tidak mengapa tapi kalau mereka membela anjing hanya kerana ikut-ikutan dengan budaya barat tidak boleh.
 
"Menurut mazhab Syafie anjing najis tapi ia masih boleh dipelihara oleh orang Islam atas tujuan tertentu. Hukumnya harus memelihara anjing untuk menjaga keselamatan kalau duduk di kawasan yang terdedah kepa­da binatang buas, untuk menjaga tana­man dan ternakan.
 
"Namun keharusan memelihara itu tidak bermaksud anjing boleh dibawa masuk ke dalam rumah. Anjing yang dipelihara untuk tujuan itu mesti di­asingkan tempat tinggalnya dari tuan rumah. Jika dipelihara untuk menjaga keselamatan rumah di kawasan bandar, mestilah di sekeliling rumah mempu­nyai pagar yang tinggi supaya salakan anjing tidak menakutkan orang yang lalu lalang.
 
"Di dalam Al-Quran juga ada me­nyebut binatang buruan hasil tang­kapan anjing terlatih boleh dimakan. Anjing terlatih untuk menjadi pem­buru menangkap, haiwan buruan dengan gigi dan kukunya boleh dimakan oleh orang Islam sebagai mana firman Allah di dalam surah Al-Maa'idah ayat 4 bermaksud;
 
Wereka bertanya ke­pada mu (wahai Muhammad):,apakah makanan yang dihalalkan bagi mereka? Bagi menjawabnya katakanlah: Diha­lalkan bagi kamu makanan yang lazat ­lazat serta baik-baik dan (buruan yang ditangkap oleh) binatang-binatang pem­buruan yang telab kamu ajar (untuk berburu) mengikut cara pelatih-pelatih binatang pemburu. Kamu mengajar serta melatihnya (adab peraturan berburu) sebagaimana yang telab diajarkan Allah kepada kamu. Oleh itu makanlah dari apa yang mereka tangkap untuk kamu dan sebutlah nama Allah atasnya (ketika kamu melepaskannya berburu) dan ber­takwalah kepada Allah ( dengan meme­lihara dari memakan yang diharamkan Allah) sesunggubnya Allah maka cepat bitungan bisabnya. "
 
 
Tentang air liur anjing pula menurut ulama Hanafi, Syafie, Imam Ahmad dan jumhur ulama, hukumnya adalah najis. Ia bersandarkan kepada sebuah hadis yang bermaksud, apabila anjing menjilat bejana kamu maka cucilah ia tujuh kali, salah satu di antaranya de­ngan tanah. " (riwayat Bukhari).
 
Bila dipersoalkan tentang najis air liar anjing, ada pula yang mengatakan semua air liar kotor termasuk air liur manusia. Kenapa mesti air liar anjing saja yang dikatakan najis.
 
Mengulas tentang bantahan yang dikemukakan oleh beberapa orang pe­minat anjing, Sheikh Abdul Halim menegaskan dengan nada yang sinis. Katanya kalau fikir dengan logik akal, air liar anjing lagi bersih dari air liur manusia.
 
Tambahnya lagi anjing mempunyai tabiat menjelirkan lidah sepanjang masa dengan tujuan untuk mengeluar­kan air liurnya. Berbanding dengan ma­nusia atau haiwan lain yang air liurnya sentiasa tersimpan di dalam mulut, lagi banyak kumannya.
 
"Itulah kalau berfikir secara logik akal air liur anjing lebih bersih kerana tidak tersimpan lama di dalam mulut. Tapi kita orang Islam yang menjadikan al-Quran dan sunnah sebagai pega­ngan. Kita juga ada fatwa dari ulama yang berpegang kepada mazhab," jelas­nya.
 
Tidak boleh bela sebagai binatang peliharaan - Ahmad Kutty
 
Masih lagi berkisar mengenai persoalan, mengapa orang Islam tidak boleh bela anjing sebagai binatang peli­haraan yang boleh dipeluk dan tidur sekatil. Berhubung dengan persoalan ini, ditinjau pula pendapat yang dike­mukakan oleh Sheikh Ahmad Kutty, Pensyarah dan ulama di Islamic Insti­tute Of Toronto, Ontario, Kanada.
 
Katanya orang Islam tidak dibenar­kan membela anjing sebagai binatang peliharaan kerana ia bukanlah hai­wan yang bersih. Sering kali kita lihat anjing menjilat-jilat najisnya sendiri. Bukankah itu menjijikkan, bila mana tuannya pula mencium mulut anjing itu. Bayangkan berapa banyak kuman yang tersembunyi di dalam mulut anjing sudah dipindahkan ke mulut tuan anjing.
Malah Nabi s.a.w memerintahkan kita agar menghindari air liar anjing kerana tidak mahu kita terdedah kepa­da kekotoran itu. Dan diajarkan juga kepada kita bagaimana untuk memba­suh jika tersentuh air liur anjing. Baha­gian yang terkena hendaklah disamak dengan tujuh bilasan air, yang pertama mestilah dengan tanah.
 
Sheikh Ahmad Kutty juga meng­ingatkan umat Islam supaya jangan bercita-cita dan berangan-angan untuk membela anjing sebagai binatang peli­haraan di dalam rumah. Kecualilah jika ada keperluan tertentu yang diboleh­kan, maka dia boleh berbuat demikian. Namun peraturannya sungguh ketat agar tidak menyentuh air liar anjing dan menyediakan tempat tinggal ber­asingan.
 
Anjing boleh dibela oleh orang Islam untuk tujuan-tujuan tertentu saja menurut Sheikh Ahmad Kutty.
1. Anjing yang dilatih untuk kerja memburu. Namun harus diingat, Islam hanya membenarkan mem­buru untuk tujuan makanan saja kerana Islam tidak membenarkan haiwan dibunuh atas sebab suka­suka.
2. juru pandu, anjing yang digu­nakan oleh orang buta untuk menjadi juru pandu yang terlatih melakukan khidmat itu.
3. Melaksanakan tugas-tugas polis.
4. Penjaga keselamatan rumah dan harta  benda.
5. Sebagai penggembala dan penjaga ternakan seperti kambing dan lembu.
 
 
Bela anjing hukumnya harus-Al­Qaradawi.
 
Manakala menurut Dr. Yusuf Al­Qaradawi di dalam. bukunya Halal dan Haram Dalam Islam pula menjelas­kannya begin;
 
Memelihara anjing di dalam rumahtanpa ada suatu keperluan, terma­suk perkara yang dilarang oleh Nabi s.a.w. Alasannya, dengan membenar­kan anjing berkeliaran di dalam rumah dibimbangkan akan tertinggalnya najis pads bekas minuman kesan dari jilatan anjing tersebut.
 
Sebahagian ulama berpendapat, hik­mah dilarang memelihara anjing di rumah adalah; kalau anjing itu menya­lak akan menakutkan tetamu yang datang, menyebabkan orang lari dan mengganggu orang yang sedang lalu lalang.
 
Pun begitu, Al-Qaradawi menjelas­kan, anjing yang dipelihara kerana ada kepentingan seperti untuk berburu, menjaga tanaman dan ternakan dike­cualikan. Larangan memelihara anjing hukumnya makruh bukannya haram. Kalau sesuatu yang hukumnya haram maka ia sama sekali tidak boleh dilaku­kan langsung sama ada pahalanya berkurangan atau tidak.
 
Walaupun kita dilarang memelihara anjing di rumah itu bukan bermakna boleh membunuhnya sewenang-we­nang atau melayannya dengan buruk.
 
Sebab Rasulullah s.a.w. bersabda. Andai kata anjing-anjing itu bukan umat seperti umat umat yang lain nes­caya aku perintahkan untuk dibunuh." (riwayat Abu Daud dan Tarmizi).
 
Al-Qaradawi menyelitkan beberapa kajian moden yang dilakukan bebera­pa doktor yang membuktikan bahaya memelihara anjing di rumah. Anta­ranya kajian yang dilakukan oleh Pakar dari Jerman, Dr. Graard Pentsmar ter­hadap bahaya yang disebabkan cacing pica anjing.
 
Cacing tersebut juga - terdapat pada babi tetapi kadar pertumbuhannya lambat tidak seperti ketika berada di dalam usus anjing. Kalau kepada manusia pula, cacing itu berbentuk seperti jera­wat atau bisul. Struktur fizikal cacing ini amat berbeza dengan cacing pita lain, ia terlalu kecil hingga tidak dapat dilihat.
 
Kata Dr. Graard, pertumbuhan ca­cing pita anjing sangat aneh kerana sebiji telur boleh mengeluarkan banyak kepala cacing yang boleh menyebabkan bisul. Setiap telur akan mengeluarkan jerawat yang berbeza sifatnya antara satu sama lain. Kemudian kepala kepala cacing yang tumbuh daripada bisul itu akan berubah menjadi cacing pita yang sempurna di dalam usus anjing. Cacing tersebut tidak boleh membiak di dalam badan manusia atau pun haiwan lain tetapi boleh menye­babkan bisul. Bisul-bisul itu biasanya menyerang hati, limpa, buah pinggang, paru-paru dan otak. Sehingga hari ini belum ada penemuan sains yang boleh menghapuskan cacing itu kecuali badan akan bertindak balas menghapuskan­nya secara semula jadi.
 
 
Usaha untuk menghapuskan ca­cing pica melalui ubat-ubatan kimia memang tidak berkesan melainkan de­ngan menjalani pembedahan. Kalau kita tabu bahaya yang ditimbulkan oleh anjing pastinya tidak ada orang menen­tang spa yang telah nabi s.a.w. larang. Menjauhkan diri darinya adalah salah satu keharusan, demi menjaga, dan melindungi manusia serta tersebarnya wabak itu.
 
Jalan yang paling baik, untuk mem­bendung wabak ini dari merebak ada­lah dengan mengurung cacing pita itu di dalam anjing, jangan sampai ia merebak hingga tidak dapat dikawal. Jangan biarkan anak-anak bergaul de­ngan anjing dan menjilat tangan serta pinggan mangkuk yang sering digu­nakan di rumah. Untuk lebih selamat jangan benarkan  anjing keluar masuk  kedai-kedai makan, pasar, warung dan sebagainya.
 
Sesungguhnya larangan yang dite­tapkan oleh Rasulullah itu sebagai peringatan kepada umatnya tentang bahaya yang dibawa oleh anjing. Nabi melarang orang Islam memelihara an­jing kecuali atas keperluan tertentu ia amat bersesuaian dengan pengetahuan moden dan ilmu kedoktoran yang mutakhir.
 
Disebut di dalam surah an-Najm, ayat 3-4;
 
"Dan Muhammad tidak mem­perkatakan (sesuatu yang berhubungan dengan agama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri. Segala yang diperkatakannya itu (sama ada al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya."
 
 
Hukum Memelihara Anjing
Imam Nawawi berkata: Mazhab Syafie berpendapat, Haram memelihara anjing tanpa ada keperluan dan harus memelihara untuk tujuan perburuan, menjaga tanaman dan menjaga binatang ternakan. (Syarh sahih muslim)
 
Ulama Maliki berpendapat, "Makruh memeliharanya dengan tujuan selain dari menjaga tanaman, menjaga binatang ternakan dan berburu."
Sebahagian ulama Maliki mengatakan harus. "Pelihara untuk jaga rumah dan tujuan lain (selain 3 tujuan yang disebut dalam hadis)
 
Imam Abdul Bar berkata, "Termasuk dalam berburu dan sebagainya yang mengharuskan membela anjing adalah membelanya untuk mendapat manfaat dan menghindari kemudaratan. Ini diambil dari qias. Makruh membelanya hanya kerana membela tanpa keperluan." (Fathul Bari)
 
Ibnu Quddamah (Hambali) berkata, Haram membela anjing untuk men­jaga rumah kerana hadis yang lepas."
 
Kesimpulan: Ini termasuk dalam perkara khilaf. Mazhab Syafie membe­narkannya untuk tujuan keperluan seperti berburu, menjaga rumah dan se­bagainya dan haram membelanya tanpa tujuan tertentu.
 
Rujukan: Fathul Bari oleh Ibnu. Hajar Asqalani, syarh sahih muslim oleh 1 Imam Nawawi dan Mausuah Feqhiah kuwaitiah.
 
AL ISLAM Oktober 2009
 
 
<<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:    Norimanah Seman 
Terbitan asal:   AL ISLAM Oktober 2009
url artikel
: http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.

 

5 komen / Hantar Komen

20-5-2011

1:11 PM (1254 days, 0h, 23min ago)

Youtube: Mohammed Nabina - Hamada Helal


0 komen / Hantar Komen

25-4-2011

12:37 PM (1279 days, 0h, 58min ago)

Anda Musykil: ada kwsp dan perkeso layakkah terima zakat?

Layakkah terima zakat

Kalau ada KWSP & PERKESO?

Soalan

Saya seorang ibu tunggal dan mempunyai tiga orang anak lelaki yang masih bersekolah.  Saya mempunyai pekerjaan tetap tetapi tidaklah mendapat pendapatan yang tinggi  bahkan lebih jauh daripada mencukupi.  Pendapatan saya hanya sebanyak RM950.00 sebulan termasuk caruman wajib sebagaimana lazim yang diarahkan oleh majikan.  Ada yang berpendapat saya tidak layak mendapat bantuan zakat kerana pada hakikatnya saya mempunyai tabungan didalam KWSP, PERKESO dan lain lain.

 Persoalan saya, apakah saya layak untuk memohon banuan duit zakat? Kalau layak, bagaimanakah kaedah permohonannya?

JAWAPAN

Islam adalah sistem hidup yang indah. Pada prinsipnya segala sistem dan aturanny amat prihatin terhadap individu yang mengalami kesusahan dan keperitan hidup. Islam mempunyai mekanisme yang unik dalam menjaga kemaslahatan umatnya.  Ibadat zakat dan kewujudan baitulmal memainkan peranan yang utama di dalam hal ini.

 Orang Islam yang berada di dalam kategori miskin layak untuk mendapat bantuan zakat. Cuma apakah puan di dalam kategori miskin? Hal ini memerlukan penyelidikan yang pada kebiasaanya dibuat oleh pegawai pegawai zakat yang dilantik oleh kerajaan di setiap negeri. Justeru puan perlulah menghadirkan diri ke agensi yang menguruskan agihan zakat di negeri tempat puan bermastautin atau bermukim. Ini kerana jika kita layak, maka kita adalah orang yang berhak dan kitalah orang yang  ingin dijaga kemaslahatannya oleh Allah melalui system yang diwujudkanNya.

Secara umum puan boleh di kategorikan sebagai golongan yang layak untuk memohon, sementelahan  pula jika bermastautin di kawasan Bandar.  Bagaimanapun, had kifayah (jumlah pendapatan yang dianggap cukup dan memadai) adalah berbeza beza di antara negeri negeri di Malaysia.  Ini bergantung kepada kos saraan  hidup lokasi tempat tinggal.

AL ISLAM Januari 2011

<<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:    xxxxxxxxxx 
Terbitan asal:   Al Islam Januari 2011
url artikel
: http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.
0 komen / Hantar Komen

25-4-2011

12:26 PM (1279 days, 1h, 9min ago)

Anda Musykil: mas kahwin guna cek

Mas kahwin guna cek: Hutang atau tunai

Assalamualaiukum Ustaz,

Baru baru ini saya menghadiri satu majlis akad nikah di sebuah taman yang agak terkenal di kawasan Kuala Lumpur. Selepas selesai akad nikah, berlangsunglah penyerahan mas kahwin berjumlah RM70,000 tetapi dalam bentuk cek bukan wang tunai. Saya musykil, apakah pemberian mas  kahwin tersebut dianggap tunai atau hutang.

 

 Jawapan

Mas kahwin adalah pemberian suami kepada isteri bagi sesuatu pernikahan yang dilangsungkan,  Ia juga disebut sebagai mahar. Tiada jumlah tertentu yang ditetapkan namun ia bergantung kepada persetujuan kedua dua pihak pengantin lelaki dan perempuan atau peraturan setempat yang pada kelazimannya menetapkan suatu jumlah tertentu.  Mas kahwin boleh diserahkan secara tunai atau secara hutang. Namun masyrakat hari ini lebih suka memberikan mas kahwin kepada isteri secara tunai.

 Maksud tunai  ialah penyerahan suatu jumlah  wang atau barang yang mempunyai nilai atau lain lain yang harus mengikut hukum syarak semasa akad nikah.  Sunat disebut mas kahwin tersebut didalam lafaz akad nikah di anatra wali dengan pengantin lelaki atau wakil kedua duanya.

Sekarang ini terdapat kecenderungan untuk menggunakan cek, bukan wang tunai  dalam urusan penyerahan mas kahwin dengan alasan jumlahnya besar dan menyukarkan untuk dibawa dan factor keselamatan.

 Penyerahan mas kahwin menggunakan cek  tidaklah dianggap sebagai tunai sebaliknya ia adalah suatu hutang kerana duit itu hanya boleh diperolehi selepas  dibuat tuntutan di bank berkaitan, bahkan cek tersebut mempunyai tempuh sah laku yang tertentu.

Justeru  jika ingin meneruskan niat menggunakan cek maka perlulah disebut hutang semasa lafaz akad nikah, atau jumlah mas kahwin tersebut  tidak perlu disebut semasa  akad nikah memandangkan hukum menyebut jumlah mas kahwin semasa akad nikah hanya sunat.

 AL ISLAM Januari 2011

<<<<<<<<<<<<  ®  v  ®  >>>>>>>>>>>>
 
** catatan  w@gim@n**
Jika anda bercadang untuk menyebar atau menyalin atau menempek artikel ini dimana mana blog atau media cetak pastikan anda meletakkan nama asal penulis dan penerbit artikel dan jangan lupa url (http://) dimana  artikel ini di salin. Sebarang penerbitan semula bagi tujuan komersil hendaklah mendapat kebenaran bertulis daripada penulis atau media/syarikat dimana artikel ini diterbitkan. Sebarang tindakan mahkamah daripada pihak berkenaan adalah diluar tanggungjawab pemilik blog ini.
Contoh: 
Penulis:    xxxxxxxxxx 
Terbitan asal:   Al Islam Januari 2011
url artikel
: http://grenbara.bravejournal.com/entry/
  
2011  ® ©HAK CIPTA  SELEBET  INTERNATIONAL 
* Jadilah seorang bloger yg sentiasa menghargai
 hasil kerja  blogers @ penulis @ penerbit lain dengan tanpa segan silu
  memberi  kredit line  kepada mereka . Paparkan kreativiti
 mereka  dengan  menampilkan dari mana asal usul
bahan  asal yg anda salin dan tempek itu.
 
9 komen / Hantar Komen